Sunday, September 02, 2007

Baca Buku : Sebuah Kemewahan....

Kalo diingat-ingat lagi, rasanya lebih enak waktu jaman masih kuliah di Solo dulu. Waktu itu hobby baca buku bisa dilakukan kapan saja. Maklum, namanya mahasiswa. Banyak waktu luang dong. Kalo sekarang? Uh... Rasanya susah banget untuk nuntasin sebuah buku dalam sekali baca. Bisa butuh waktu 2 minggu sampe sebulan untuk menyelesaikan 1 judul buku. Padahal, baca buku (terutama novel) itu paling nikmat kalo gak sampe keputus di tengah jalan. Yah, habis mau gimana lagi? Namanya juga masih status di-BOTOL-in sama orang lain. (bagi yang belum tau artinya BOTOL bisa liat di sini)

Tapi itu juga masih mendingan. Dulu ketika masih ditempatkan di kantor pusat sebagai staff teknik, saya malah tidak sempat beli buku sama sekali. Baca buku apalagi. Pulang kerja jalan macet, sampe kos badan capek. Gak sempet mikir untuk baca buku. Sabtu-minggu? Seringnya lembur. Jadilah selama setahun di Jakarta nyaris gak ada tambahan koleksi buku baru. Sekarang di Samarinda, bisa lah untuk menyempatkan waktu ke Gramedia. Yup, biarpun pekerjaan di proyek relatif lebih berat, tapi entah bagaimana kok ya saya masih bisa sering-sering ke Gramedia buat nambah koleksi. Mungkin karena kota Samarinda tidak seruwet di Jakarta. Jalanan pun relatif masih lancar. Memang betul, di Jakarta itu waktu dan energi kita habis di jalan.

Saya ingat, dulu waktu masih di Solo saya bisa melahap novel Taiko (thanks to Hilman) yang tebelnya naujubile itu dalam waktu 3 hari saja. Semua serial Harry Potter rata-rata bisa tamat dalam semalam. Nikmat sekali rasanya. Sekarang? Buku Long Tail tulisannya Chris Anderson yang saya beli pada bulan Juni aja baru saya tuntasin, itupun butuh waktu semingguan. Padahal tebalnya gak seberapa. The Art of the Deal-nya Donald Trump yang sudah sebulan saya beli juga masih belum tersentuh. Beberapa novel juga belum tersentuh sama sekali. Macam Celestine Prophecy-nya James Redfield dan 100 Years of Solitude-nya Gabriel Garcia Marquez. Keduanya memang novel lama. Saya cuma penasaran aja sama kedua novel yang luar biasa itu. Layak banget untuk dikoleksi, yang nulis pemenang Nobel Sastra gitu loch...

Memang sih, jaman kuliah dulu sumber daya (dana maksudnya) untuk nambah koleksi buku sangat terbatas. Namanya juga anak kos yang masih mengandalkan kiriman. Tapi kalo diingat-ingat, rasanya anggaran terbesar saya (setelah kos dan makan) memang buat beli buku. Sekarang, karena udah bisa cari duit sendiri, ibaratnya mau tiap hari beli buku juga bisa. Ironi memang. Waktu masih mahasiswa, dimana saya harus nahan diri kuat-kuat kalo mau beli buku, saya malah bisa sangat menikmati indahnya saat-saat membaca buku kapan saja saya mau. Yup, biarpun gak bisa beli, kan ada persewaan buku di dekat kampus yang sangat lengkap dan up to date. Waktu itu cukup bayar 4 ribu sudah bisa "ngabisin" Harry Potter. Sekarang, dimana saya bisa beli buku kapan saja saya mau, eeeh, waktu untuk membacanya yang gak ada. Jadi, kalo ada kesempatan untuk baca, saya akan memanfaatkan kemewahan tersebut dengan sebaik-baiknya.